Hidup adalah Ibadah

Posts Tagged ‘Sepak Bola

Lagi Live nih di Kosan Temen…cuma satu pendukung MU, si ridha TG’06

100% vote for barca, absolutely.

Selamat Menonton

28 Mei 2009 01:49

goal…..menit 10…nice eto’o 01:57

lanjutan

Gracias Barca….Gracias Barca…Luar biasa

The Real Champion

Ketika Barca berhasil membungkam chelsea di Stamford Brigde, Firasat saya sudah mengatakan bahwa Barca akan juara. Sempat bingung dukung tim ketika semifinal chelsea vs barca, apapun lah asal bukan MU. Chelsea dan Barca adalah tim favorit saya selain inter Milan. Tercipta 2 gol dalam pertandingan itu yaitu

1. Gol Pertama

Melalui aksi individu Eto’o, akhirnya bola bersarang di gawang Van de Sar. Padahal malam itu MU diperkuat dengan Vidic dan Ferdinad, tetap aja pertahanan MU tembus, itupun terjadi pada menit ke 10. Kontan saja mmbuat pemain MU tidak bersemangat dan lebih seringĀ  defend daripada menyerang. 1-0 buat barca

2.Gol Kedua

Aneh bin ajaib, kok bisa ya seorang bocah pendek seperti messi membobol gawang MU yang dikawal Van de Sar dan dibentengi Bek tangguh Ferdinad dengan sundulan? Umpan Xavi memang luar biasa,tapi messi lebih luar biasa dengan sundulannya. Greatful….Barca telah mengajarkan MU bermain bola atraktif dan indah

Spanyol dan Ac Milan

Spanyol adalah juara EURO 2008 dan pemain-pemain spanyol sebagian adalah team andalannya barca seperti inieasta, xavi, puyol dan lainnya. Motivasi dan semangat mereka ditularkan terhadap pemain-pemain barca lainnya sehingga mereka jadi lebih bersemangat untuk menggapai juara.

Peristiwa liga Champion 2006/2007 terulang kembali, the big four inggris mengelilingi tim luar inggris. Pada musim itu Ac milan Berhasil menjuarai LC dengan mengalahkan Liverpool lewat goal si hoki maut Inzaghi. Sekarang, Barca juga dikelilingi big four inggris dan Barca pun mengulang suksesnya Milan. Gracias Barca…

Fatwa Haram dukung MU

hahaha…jangan emosi dlu, MU kan Setan Merah tuh, Kok kita dukung setan yah, mending kita dukung barca yang sponsornya UNICEF. Nah…terbukti tuh tuhan mendengarkan doa orang2 yang baik, kayak film india, anak mudanya pasti menang di akhir-akhir film. Korelasinya apa ya?

Setelah selebrasi, saya beranjak tidur, teman2 saya yang lain sibuk ganti status facebook dan “meneror” para pendukung MU….hahaha sepakbola2

Bangun Jam 11, saya pulang dari siliwangi sambil berjalan kaki menikmati keindahan mural dan pepohonan siliwangi

Singgah di McD sambil nge-Eskrim sundae strawberry dengan diiringi lagu Jason Mraz “absolutely zero”

Zero to MU, Gracias barca

Iklan

Sebelum laga Inter Milan Dini hari nanti, awak sempatkan dlu membuka goal.com buat cari referensi laga-laga tim Italia dan tim Inggris. Ada sebuah tulisan menarik yang berjudul Lucu Tapi Nyata: Perbedaan Budaya Italia & Inggris.

Mari kita simak perbedaan budaya dari kedua negara tersebut, baik di dalam maupun luar lapangan, sebagaimana dipaparkan oleh Carlo Garganese, wartawan GOAL.com berdarah Italia yang berdomisili di Inggris.

Di Dalam Lapangan

1) Pada hari Minggu di Italia, para suporter mempunyai jadwal rutin sebagai berikut: pergi ke gereja, menyaksikan pertandingan, pulang ke rumah. Sedangkan di Inggris: pergi ke bar, menyaksikan pertandingan, kembali ke bar.

2) Di Italia, pasta dan segelas red wine adalah hidangan tepat sebelum pertandingan. Di Inggris, kebab dan kentang goreng ditambah bir setengah liter sebelum ke stadion sudah cukup.

3) Di Italia, polisi akan membiarkan Anda melempar jeruk ke arah bus yang mengangkut tim lawan. Di Inggris, Anda akan dijebloskan ke penjara bila melakukan perbuatan seperti itu.

4) Tifosi Italia berkelakuan baik di laga tandang, tapi bisa mengamuk di kandang sendiri. Fans Inggris berkelakuan baik di negeri sendiri, tapi menggila di Eropa.

5) Di Inggris, penonton duduk di bangku stadion. Di Italia, bangku stadion bisa dijadikan senjata.

6) Di Inggris, petugas keamanan memperhatikan ulah penonton. Di Italia, petugas keamanan menyaksikan pertandingan tapi merangkap sebagai Ultras.

7) Di Inggris, Anda harus pergi ke warung stadion untuk membeli makanan. Di Italia, Anda cukup meneriakkan ‘A Bibitaro’ kepada penjual makanan yang tak jauh dari bangku Anda, kemudian Anda memberikan uang yang disampaikan melalui satu penonton ke penonton lainnya, sementara sang penjual mengirimkan sebuah cornetto dengan cara yang sama.

8} Di Inggris, jika Anda cepat, kuat dan bisa berlari non-stop selama 90 menit, Anda akan dianggap pemain hebat, meskipun skill permainan Anda menyamai skill seekor keledai. Di Italia, jika Anda memperagakan taktik dan teknik yang memadai, Anda akan dianggap pemain hebat, meskipun kecepatan dan mobilitas Anda menyamai kura-kura.

9) Di Inggris, jika Sky Sports mengatakan bahwa Peter Crouch adalah pemain terbaik dunia, satu negara akan percaya. Di Italia, jika Sky Italia mengklaim bahwa Simone Loria adalah bek terbaik di planet ini, satu negara akan berhenti berlangganan stasiun televisi tersebut.

10) Di Italia, ‘hasil akhir membenarkan tujuan awal’, dan menarik kostum tim lawan, diving, pelanggaran keras dan menipu wasit adalah aspek-aspek penting dalam pertandingan. Di Inggris, semua tindakan tersebut adalah bentuk kecurangan, dan filosofi ‘tujuan awal membenarkan hasil akhir’ diikuti, karena fair play lebih penting ketimbang menang dengan cara apapun.

11) Di Italia, pertahanan adalah kesenian. Di Inggris, pertahanan adalah anti-sepakbola.

12) Di Italia, jika sebuah tim tertinggal 3-0, semua pemain menyerah, dan semua pendukung mencemooh tim yang kalah, menghancurkan mobil pemain terburuk, dan menyerbu latihan tim pada hari berikutnya. Di Inggris, jika sebuah tim tertinggal 8-0 pun, para pemain masih berjuang dan mengejar bola hingga akhir menit meskipun sadar pasti kalah, sementara para pendukungnya bersorak menyanyikan tentang ‘pahlawan’ mereka.

13) Di Inggris, wasit yang buruk memang buruk. Di Italia, wasit yang buruk adalah korup.

14) Di Inggris, acara televisi sesudah laga berakhir adalah 99% cuplikan pertandingan dan 1% analisis. Di Italia, acaranya 1% cuplikan pertandingan dan 99% analisis (atau tayangan ulang dalam slow-motion).

15) Di Inggris, Anda jarang mendengar berita tentang ketua klub, yang cenderung untuk menjauhi pers. Di Italia, presiden klub sudah terbiasa melontarkan komentar kontroversial.

Di Luar Lapangan

16) Di Italia, menyuap dan korupsi adalah bagian kehidupan. Di Inggris, istilah ‘backhander’ adalah jenis pukulan dalam olahraga tenis [di Italia ‘backhander’ diartikan sebagai penyuap].

17) Di Inggris, Anda tak bersalah sebelum terbukti bersalah. Di Italia, Anda dinyatakan bersalah sebelum terbukti tak bersalah.

18) Di Italia, anak seumur sembilan bulan sudah diberikan minuman beralkohol untuk pertama kalinya, dan belajar untuk menghargai minuman itu. Di Inggris, anak-anak dilarang menyentuh minuman keras hingga usia 18 tahun, dan selanjutnya mereka belajar untuk melemparkannya.

19) Di Italia, anak-anak cowok dijaga ibunya hingga usia 40 tahun merupakan hal yang biasa. Di Inggris, anak-anak cowok sudah mencari rumah sendiri dan berusaha mandiri saat berusia 16 tahun.

20) Pria Italia sudah mencukur kumisnya pada usia 11 tahun, dan rutin setiap hari supaya terlihat halus. Pria Inggris mulai mencukur ketika menginjak usia 18, dan selanjutnya harus menunggu lima tahun lagi untuk melihat jenggot tipis tumbuh dari ujung dagunya.

21) Di Inggris, ketepatan waktu dan mengatur jadwal sangat penting. Di Italia, 30 menit terlambat masih tepat waktu.

22) Di Italia, tidak ada orang yang beli karcis untuk naik kereta api. Di Inggris, semua orang membayar, meskipun tarifnya sangat tinggi dan lebih murah naik taksi.

23) Di Inggris, melanggar hukum adalah hal yang bersifat pribadi dan patut dirahasiakan. Di Italia, melanggar aturan adalah sumber percakapan yang menghibur dan wajib diceritakan ke teman-teman.

24) Orang-orang Italia berlibur dan kulitnya tak mudah terbakar oleh sinar matahari, bahkan kulitnya akan tetap berwarna coklat. Tapi orang-orang Inggris kulitnya mudah terbakar, dan butuh waktu yang lama untuk mengembalikan warna kulit aslinya.

25) Di Italia, pakaian sporty dari atas ke bawah dianggap tidak mengikuti tren. Di Inggris, tidak memakai pakaian olahraga berarti bencong.

26) Di Italia, tidak ada orang yang mengantri, tapi dorong-dorongan terjadi sambil berpura-pura mengenal seseorang di depan antrian. Di Inggris, semua orang rela mengantri berjam-jam, dan meskipun ditolak, mereka bisa pergi tanpa mengeluh.

27) Di Italia, politik adalah hal yang melekat di dalam jiwa. Di Inggris, politik kalah pentingnya dengan ‘Big Brother’, acara televisi populer yang memperlihatkan sekumpulan orang tidak berbakat yang melakukan hal-hal tidak penting sepanjang hari.

28) Di Italia, dua orang dengan jenis kelamin yang sama berpelukan dan mencium pipi adalah hal yang normal. Di Inggris, Anda ‘tidak normal’ jika melakukan itu.

29) Di Italia, jika Anda pergi ke sebuah pesta, Anda dipastikan kenyang karena makanan yang disajikan tuan rumah tersedia dalam porsi berlebih. Di Inggris, jangan heran bila Anda diminta untuk membawa makanan sendiri ke pesta, tapi akhirnya Anda masih lapar dan harus mampir ke McDonalds sebelum pulang.

30) Di Italia, penyiar televisi cantik antara lain Juliana Moreira, Ilary Blasi, Christina Chiabotto, Ilaria D’Amico dan Michelle Hunziker, itupun baru sebagian. Di Inggris, hanya ada Jordan atau Jody Marsh.

Tapi Sepertinya, Dini Hari ini Milik Italia, Viva Inter…

LINK ASLINYA : GOAL.COM


Desember 2017
S S R K J S M
« Agu    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Kategori

Arsip

Pengunjung

  • 86,366 hits
My Daily Traffic Blog free counters